Penggunaan Bahasa Daerah untuk Iklan TV Nasional

Beberapa hari yang lalu Saya sempet nonton TV, dan melihat sebuah iklan produk makanan yang dibintangi sama Soimah *iya, penyanyi yang lagi ngehits itu..*. Disitu adegannya Soimah lagi nyanyi pakai bahasa daerah, bahasa Jawa tepatnya. Sayangnya, diiklan berbahasa daerah itu tidak dicantumkan subtitle dibawahnya untuk memperjelas arti dari isi nyanyian Soimah *yang pastinya secara tidak langsung akan memperjelas maksud yg ingin disampaikan dari iklan itu*. Sebagai masyarakat Indonesia yang bukan berasal dari Jawa, Saya awalnya tidak terlalu paham isi nyanyian yg ada diiklan itu. Sedikit2 ngerti sih, soalnya beberapa kata pernah Saya dengar dan pahami. Namun bagaimana dengan masyarakat daerah lain yang bahkan sama sekali tidak mengerti dengan bahasa Jawa??

IMHO menurut Saya cara marketing seperti rugi. Kenapa? Karena isi iklannya *pastinya berupa promosi* tidak tersampaikan dengan baik ke seluruh rakyat Indonesia. Mungkin si pembuat iklan “lupa” bahwa Indonesia itu punya beragam budaya daerah. Beragam bahasa. Untuk kasus ini, tidak semua masyarakat Indonesia yang mengerti bahasa Jawa, bukan? Begitu pula jika ada iklan2 lain yang menggunakan bahasa dari daerah2 lain tanpa menggunakan subtitle lalu masuk ke TV nasional. Kan sayang banget kalau udah mahal2 masukin iklan ke TV nasional tapi yang mengerti sama isi iklannya hanya kalangan masyarakat daerah tertentu saja.

Sebenarnya Saya melihat penggunaan bahasa daerah untuk skala TV nasional ini bagus jika ada hubungannya dengan pelestarian budaya atau misi budaya. Tapi mungkin akan lebih efektif dan efisien jika maksud yang ingin disampaikan oleh sebuah iklan dapat dimengerti semua kalangan masyarakat sesuai skala pemirsanya. IMHO penggunaan bahasa daerah pada iklan tanpa subtitle hanya akan lebih efektif digunakan untuk TV lokal. Jika skala pemirsanya nasional, gunakanlah bahasa nasional. Atau gunakan subtitle pada penggunaan bahasa daerah untuk mempermudah pemirsa yang tidak familiar dengan bahasa daerah tertentu :-)

Sekian.

Photo dari sini

13 Responses to Penggunaan Bahasa Daerah untuk Iklan TV Nasional

  1. Setuju, konsekuensi pemilihan bahasa lokal sebagai sarana menyampaikan informasi, tentu akan membatasi tersebarnya informasi yang diemban iklan tersebut. Penonton makin kritis, iklan berbahasa Indonesia dengan logat daerah saja ditanyakan di ranah publik. Menurut saya, semua itu ada baiknya, karena orang akan semakin menyadari bahwa Indonesia terdiri dari banyak budaya lokal. :)

  2. wah iya betul..mestinya ada subtitle indo juga di bawahnya.. tapi aku mikir mungkin next si iklan makanan ini akan membuat versi lainnya.. sunda, batak, dst..misalnya utk sunda ‘sadayana makan s…’ hehehe,,

  3. He? Ngehits?
    Aku koq malah gak tau ya? :D

    Btw mungkin asusminya pada ngerti semua, atau paling gak pada mau belajar lagu itu kali ya boow

  4. Tapi…. ada satu kemungkinan lain bahwasanya jika ini iklan bisa nge-hits dan mempesona banyak hal, bahasa yg digunakan akan populer dimana saja, masih inget iklan Caplang? satu pengalaman “Seng ada lawang” menjadi ikon baru orang ambon deh :D

  5. nyamannya jadi orang jawa *eh* :p ini kok nulisnya di keritikentang ya, tumben amat :p

  6. mungkin yg ditonjolkan bukan nyanyiannya, tapi gerak geriknya. secara saya ndengerin bolak balik juga ga kedengeran sih dia ngomong apa.

    *gedein volume tipi*

  7. Semoga bisa memperkaya khasanah budaya Nusantara Indonesia di periklanan nasional..
    salam:
    http://just-virtual.blogspot.com/

  8. Dari sisi pemertahanan budaya, media iklan sangat efektif sebagai wahana pemertahanan budaya,salah satunya bahasa lokal. Iklan tersebut sebagai “pemantik” agar muncul serupa iklan2 lain yang mengangkat bahasa lokal. Saya perhatikan, strategi ini juga untuk menarget masyarakat tertentu sebagai target primernya dan ini sebetulnya menguntungkan dan pasti sudah diperhitungkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *