Malu Nggak Sih Jadi Orang Indonesia?

Beberapa waktu yg lalu, nggak sengaja saya menumpang 1 angkot yg sama dgn seorang bule. Dan entah kenapa, tumben-tumbennya jalan yg dilalui angkot macet banget. Seperti kebanyakan supir angkot, supir angkot yang mengendarai angkot yg saya tumpangi saat itu mengendarai angkotnya secara ugal-ugalan. Kadang suka berhenti mendadak, kadang kalau belok jg nggak kira-kira, kalo lewat jalan yang berlubang jg saat angkot dlm keadaan ngebut. Wah, pokoknya bikin penumpang diacak-acakan lah dlm angkot tersebut.

Nah, bule yg saat itu duduk di depan saya keliatan banget makin stress. Saya mulai bisa melihat butiran-butiran keringat dari dahinya. Wajahnya yg putih malah jd tampak semakin pucat. Duh, pokoknya saya jd kasian deh ngeliatnya. Keliatan banget kalo si bule baru kali itu naik angkot. Saya bahkan berani taruhan, mungkin si bule bakal janji dlm hatinya kalo dia nggak akan pernah naik angkot lg. *ok, saya mulai lebay*

Tapi dlm hati saya jd malu. Malu karena merasa ada warga negara asing yg nggak nyaman dgn Indonesia, negara yg saya bangga-banggakan ini. Sama malunya jg seperti waktu salah seorang teman bercerita bahwa teman bulenya kaget begitu dibawa ke toko buku di Indonesia dan berkata, “Wah, banyak buku tutorial software-software mahal ya di Indonesia? Saya pikir tadinya Indonesia itu negara miskin. Tp ternyata banyak yg mampu beli software mahal sampai buku-buku tutorialnya jd banyak beredar.”

Wew… Nggak tau aja si bule kalo di Indonesia ini bahkan masih banyak orang Indonesia sendiri yg belum tau kalo software yg mereka pakai sehari-sehari itu adalah software bajakan. Sementara, menggunakan software bajakan di negara lain adalah hal yg memalukan. Bahkan bisa langsung dipidanakan.

Yah, saya tau. Situasi di tiap negara mungkin memang kadang nggak sesuai dgn tabiat warga asingnya. Tp hey… Akuilah! Kayaknya hal-hal memalukan yg ada di Indonesia ini bisa masuk dlm kategori yg cukup parah. Ya ya ya… Mungkin sebagian dr kita akan menghibur diri, “Tp kan masih banyak yg bisa dibanggakan dari Indonesia.” Ok lah. Mungkin itu memang benar. Tp itu hal yg lain lg. Saya nggak bisa tiba-tiba menghilangkan rasa malu saya sbg orang Indonesia saat melihat ada warga negara asing yg nggak nyaman duduk di dlm angkot yg sama dgn saya.

Jujur, saya malu. Dan saya senang bisa merasa malu. Karena itu artinya saya menyadari ada yg salah dgn kebiasaan orang-orang di Indonesia ini. Kita mungkin dibiasakan hidup dlm lingkungan yg berdamai dgn hal-hal yg salah. Kenapa? Karena kita cenderung tidak malu melakukan kesalahan di depan saudara sebangsa kita sendiri. Tp ketika yg kita hadapi adalah “orang asing”, barulah kita merasa malu karena sudah menjadi bangsa yg sangat permisif sehingga kadang merugikan beberapa pihak lain.

Jadi, budayakanlah rasa malu itu sebelum melakukan sesuatu yg sebenarnya kita sendiri tau bahwa itu salah. Terutama kalau ada “orang asing”. Eitz… Tp inget, “malu” dan “minder” itu 2 hal yg berbeda loh, ya! Malulah kalau melakukan sesuatu yg salah. Tp tetep bangga dgn potensi-potensi positif yg ada di Indonesia ini! :) Nggak perlu minder! Kita cuma perlu mengurangi sikap-sikap permisif yg sudah mendarah daging dlm tubuh dan lingkungan kita.

in Opini, Sosial  

10 Responses to Malu Nggak Sih Jadi Orang Indonesia?

  1. kita memang harus mulai dari diri sendiri untuk mengubah hal-hal yang memalukan di sini

  2. Setuju!Selama ini saya juga suka merasa gimana gitu dengan banyaknya tulisan soal Indonesia bangsa ramah Indonesia macan asia, ini itu dan sebagainya yang saya pikir malah tulisan tersebut coba menutupi kekurangan-kekurangan negara kita.

    Nggak usdah malu dengan kekurangan, karena dengan menyadarinya kita bisa berfikir bagaimana caranya menghilangkan kekurangan tersebut.

  3. Indonesia memang masih punya banyak potensi…tapi sayang….saya termasuk orang yang pesimis potensi2 itu akan tergali dan bermanfaat bagi rakyat banyak…
    semoga kepesimisan saya ini salah ya….

  4. tak pernah ada itu kata malu,
    buat apa malu dengan kenyataan ?
    karena beginilah negeri tercinta ini
    dan saya tetap yakin
    entah kapan, bahkan sekarang pun
    Indonesia akan semakin baik (lagi)

  5. Yang paling memalukan ya para koruptor itu. . .

  6. he… BETUL BETUL …..
    wah curhatx keren :D

    salam,
    lukmanefendi

    */| |> http://www.lukmanefendi.web.id | crew eNzi design team |*

  7. eh ya satu lagi nie… keritikentang mangx hosting brapa kuh buat sub domain byak :D

  8. wah, tuh bule nyasar ya… sampe2 naik angkot segala. hahahahha….

    kalau aku sih, biar bagaimana pun, tetep bangga jadi orang Indonesia!! ^_^

  9. jgn suka jelek2in negara sendiri aaahhh!!!
    kalau si bule gak nyaman naik angkot, yah jelas toh!!! namanya jg naik angkot!! ga perlu malu say, setidaknya si bule itu jg pasti tau, sebenernya jg tersedia mobil2 limousine, taksi2 yg bisa bikin dia nyaman, ketimbang naik angkot. Naik busway juga nyaman kok … asal bukan pas jam pergi dan pulang kerja ;)

  10. gimana pun, saya ga pernah malu jadi warga negara ini
    soal segala kekurangan yang ada sekarang ini, perbaikilah dengan apa yang kita bisa
    ,

    dan soal si bule itu, ya biarkan lah dia merasakan hidup di negara kita, jadi bisa bahan perbandingan dengan negaranya :mrgreen:

    kalo nanya malu apa nggak .
    sekali lagi NGGAK
    demikian
    :D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *