Ah, prihatinmu itu PALSU!

Waktu video mesum itu rame digembar-gemborkan, banyak orang yg mengaku prihatin. Ada yg bilang, “Duh, kasian banget itu si artis yg dianggap terlibat. Namanya tercoreng.” atau “Kasian keluarganya jd malu” atau “Pasti nanti si artis jd kehilangan job. Kasian banget. Jadi prihatin, deh…”.

Nggak sedikit jg yg menyampaikan simpatinya kepada si artis yang bersangkutan melalui komentar di media berita online, atau bahkan ke akun twitter si artis tersebut. Tapi apa iya mereka semua itu beneran prihatin?

Coba deh ya, dari semua orang yg mengaku prihatin itu, berapa persen yg sama sekali TIDAK mendownload video mesum tersebut? Berapa persen yg tidak penasaran? Berapa persen yg bener-bener cuek dengan isi dari video itu?

Saya cukup kaget juga ketika bercakap-cakap dengan seorang temen dan dia bilang :

“Gue kasian banget sama si artisnya. Kalo jadi dia, gue pasti udah pindah warga negara. Malu banget itu, bok… Eh tapi ya, lo udah liat video nya belom? Gila, emang mirip banget, loh!!!”

HAH? HAH? HHHAAAAAHHH???

Begitukah caramu menunjukkan rasa priharin???

Ah, prihatinmu itu PALSU!

19 Responses to Ah, prihatinmu itu PALSU!

  1. tapi emang bener kok mirip banget.. kasian yaa.. semoga mereka diberikan ketabahan..

    *eh*

  2. gak bisa donlot di kantor, di blok semua linknya.. gw cuma mendengar kata orang saja… katanya sih mirip, katanya gini katanya gitu :p

    udah ah gak usah di bahas :D

  3. saya ndak punya video-nya.. ndak pernah liat video-nya juga..
    kira2 saya perlu prihatin ama mereka gak ya?

    *ndak prihatin blas, kejam mode : ON*

  4. aku sih gak prihatin, gak juga nyalahin. mereka lagi sial aja sih. kayak gitu kan bisa terjadi sama siapa aja, dan kebetulan mereka figur publik jadi lebih disorot.

  5. aku prihatin. aku kasian.
    dan aku ga nonton kok, cenderung males pas beberapa teman share link-nya di twitter, plus pake dikomentarin segala errgghh :|

  6. Errr, pengen ngomentarin tulisannya tapi susah nyampeinnya. Doh!

  7. ukan PALSU
    tapi palesu
    :\

  8. ga prihatin. juga ga kasian. kalo itu memang BUKAN mereka ga bakal terjadi apa apa juga sama mereka. kalo pun itu MEMANG mereka ya salah sendiri adegan privat begitu kok pake direkam dan disimpen. emang niat aja kali pengen disebarin.. ;))

    *jahat ya komennya :p

  9. saya juga nggak prihatin sama mereka. saya yakin itu asli, dan itu kesalahan mereka sendiri. ada konsekuensi dari setiap perbuatan.

    saya cuman prihatin, karena rekaman enggak bener itu dikonsumsi juga sama anak2 di bawah umur!

  10. prihatin saya, kenapa cuma segitu aja, ada yg lain? **langsung ditimpuk bata** wkkwkwkw… well, mudah2an mereka tidak menyalahkan teknologi :)

  11. aku g liat video nya, udh nyari berjam-jam tapi g dapet, dan aku g prihatin sama mereka.. wkwkwkwk..

  12. Aku ngakak baca paragraf terakhirnya hihihihi…
    Eh btw sampe New York Times pun nulis berita ini loh… –“

  13. @ all :
    prihatin atau enggak itu cuma kembali ke hati masing2.
    yg jelas, kita cuma penonton. gak terlalu tau persis gimana2nya.
    kalo pun emang gimana2 ya gak usah komentar yg berlebihan.
    masalah ini sampai sedemikian besarnya kan jg “berkat” reaksi orang2 yg berlebihan.
    link video nya disebarin 1 orang ke orang lainnya dan begitulah seterusnya.
    dan selalu ya, ada aja yg penasaran pengen liat. ada aja yg pengen nonton.

    kita, mestinya jangan bersikap seolah2 kita ini orang yg paling bersih. :)
    kita jg pasti pernah melakukan kesalahan.
    lalu gimana kalo kesalahan itu kemudian dibesar-besarkan dan disebarkan oleh orang lain?

    get my point?

    thx. ^^

    *berasa jd orang tua*

  14. saia lebih prihatin sama anak2 muda yang nonton itu video… *soktuamodeON*

  15. Saya udah liat videonya..hahaha..yang saya prihatinkan cuma berita tentang mereka jadi memenuhi media tiap hari..jadi nambah2in sampah audio visual aja..

  16. Ah postingannya juga palsu. Demikian juga komen saya, palsu…

    #salahfokus :D

    Tapi bener juga postingannya. Saya setuju, dan ini gak palsu, hehe

  17. ini juga komentar palsu :D ehhehe

  18. aku siy ga prihatin sama artis yg namanya tercoreng akibat perbuatannya itu. buat dia yah anggaplah azab dr Tuhan, lbh baik di azab didunia kan, dr pd diakhirat?? yg pasti jauh lbh dahsyat.
    tp aku prihatin dgn makin rusaknya mental masyarakat indonesia keseluruhan. bayangkan!! *kenalan aku* seorang ibu2 yg jelas2 sudah berumur 50 tahunan, nyimpen downloadan video bokep di hapenya. dan setiap ketemu temen2nya yg lain, dgn serunya ngasih liat itu video. ckckckck… dan itu hny salah satu contoh!!!
    berapa juta manusia yg sperti dia di negara kita???

  19. jangan yg palsu, yg asli aja deh :p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *