Jangan Cela ABG!

Akhir-akhir ini sudah banyak sekali kasus yg melibatkan ABG. Mulai dr yg katanya diculik sama teman yang dikenal lewat facebook lah, siswa-siswa yg dikeluarkan dr sekolah karena mencela gurunya di Facebook lah, terus ada lagi yg marah-marah ke teman wanita pacarnya di Facebook karena cemburu sampai masuk ke akun Facebook pacarnya segala (gila, kasus kayak gini sekarang bisa dibawa ke pengadilan, loh!), sampai heboh-heboh soal ABG yg ngamuk-ngamuk dan maki-maki di twitter. Duh, eneg nggak sih dapat kabar kayak begini terus?

 

Kemudian yang disalahkan adalah facebook-nya, twitter-nya, internetnya… Sampai ada pelarangan ini itu segala. Sampai ada peraturan seputar internet yg katanya dibuat untuk mencegah kejadian-kejadian seperti ini lg. Padahal kalau mau dicermati, jelas sekali yg salah bukan media-nya. Tapi penggunanya! Ok, ok… kalau soal ini sudah banyak sekali yg bahas di blog, bahkan di tv atau koran.

 

Tapi yg kemudian menjadi fokus saya adalah… saya perhatikan jd banyak sekali orang-orang (khususnya yg merasa sudah tidak ABG lagi) yg mencela ABG. ABG dinilai sebagai generasi yg bodoh, tidak dewasa, tidak bijak, sehingga bisa dengan mudahnya melakukan dan terjebak pd hal-hal yg konyol dan dianggap sepele. Tapi… sesungguhnya di mata saya anggapan seperti itu terlalu dangkal!

 

Sadar nggak sih, menjadi ABG di masa sekarang sepertinya jauuuuhhh lebih sulit ketimbang dulu? Ketika dulu belum ada media seperti internet dan yang memiliki HP baru lah orang-orang tertentu saja (karena dulu harga HP nggak bisa dibilang murah), mungkin mudah menghindari kasus-kasus seperti di atas. Di saat orang berkenalan hanya ketika benar-benar bertemu saja, kasus penculikan oleh orang yg tak dikenal tentu tidak sebanyak dan semudah sekarang. Belum lg pengaruh yg bisa ditimbulkan dr informasi-informasi yg didapat dr internet. Memang sih, ada informasi yg benar-benar baik. Tp yg nggak baik jg nggak kalah banyak. Bahkan pelajaran PPKN saja tidak mampu membendung hasrat para remaja utk mengetahui dan melakukan hal-hal yg negatif.

 

Jangan cela ABG. Jangan ditertawakan. Jangan samakan dgn jaman kalian (yg katanya sudah tidak ABG lg itu). Look! Media jaman dulu itu tidak seperti jaman sekarang! Sekarang orang mampu membuka mata selebar-lebarnya dan menatap seluas-luasnya! Semakin banyak pengaruh yg masuk, maka akan semakin banyak pula tantangannya. Seharusnya, semakin banyak pula filternya. Nggak heran kalau ABG jaman sekarang lebih terlihat bodoh, konyol, agresif yg tidak pd takarannya (atau apalah itu istilahnya… saya kok nggak nemu istilah yg tepat, ya? :)) ), dan terlalu mudah terkena kasus-kasus seperti ini. Kalau kita (yg katanya bukan ABG lg ini. eh… KITA? saya sih masih ABG. =)) ) menjadi ABG di masa sekarang (dgn kondisi psikologis seorang ABG, tentunya), belum tentu jg bisa selamat dr kasus-kasus tersebut.

 

Saya jg punya adik yg masih ABG. Kadang usil jg sih mengejek ke-ABG-an nya. :)) Apalagi kalau m3nUliSnY4 sUd4h s3PeRt! iNi… Tapi saya tidak pernah lupa utk berdiskusi dengannya kalau sedang bareng. Sedikit-sedikit menyisipkan pesan-pesan yg bahkan tidak diketahui dan dipahami oleh orang tua saya sekalipun. ;)) (ngasih pesannya jg ala ABG. ABG yg sok tua gitu kali, ya? =)) ) Because I care! Yes, I do! Saya peduli dan sadar bahwa ada banyak sekali “lubang” di depan sana yg bisa membuat adik saya terjerumus jika dia tidak hati-hati. :)

 

h4r3 GeNnnnneEeEe… g1tcHu L0cHHHHHH…. j4mAnNy4 1nT3rNeT…!!!!!! HaRU$ g4o0o0o0wwwLL…!!! *gileee… susah ngetiknya* :))

19 Responses to Jangan Cela ABG!

  1. wadoh…tiap baca tulisan begitu saya KeR1t1n9 DuLN4n…wkwkwk….

    Anyway…yang sering kita lupa ituh untuk ikutin perkembangan dan menjelaskan sikon sama si ABG…kek facebook misaknya. Banyak orang tua yang malah bangga ketika anaknya yang masih SD udah ikutan Facebook.

    Padahal di term & Condition-nya Facebook udah jelas menyatakan minimal umur 14 tahun (dengan menimbang ukuran kematangan usia di luar negeri). Peraturan itu dibuat facebook pasti sudah dengan pertimbangan sebelumnya mengenai kecocokan aplikasi mereka terhadap umur tertentu.

    Dengan bermodal kasus facebook ini kitalah yang wajib memahami dan terlibat diskusi dengan mereka (ABG) yang kini hidupnya sudah tidak sesederhana dulu lagi

  2. yg lalai ya orang tua yang ngga membina,mengawasi anak2nya dengan baik :)
    susah ABG skrg, mreka merasa paling tau dan ga mau digurui..harus lwt pendekatan yg lain kalau mau nasehatin :|

  3. love it :D gue sih gak suka liat ABG, but heyyy… kita semua pernah jadi ABG!
    anak-anak muda yang hari ini kita hina dan sindir, mana tahu 5-10 tahun lagi malah jadi orang sukses :D
    gue suka dengan penilaian lo yg obyektif nil.

  4. Ih templatenya ganti :D

    bener juga ya, la :)dan gak dipungkiri juga kita toh juga pernah abg, dan seharusnya bisa bayangin gimana kita di kala itu. Dan toh dia bakalan dewasa dengan sendirinya, ini cuma merupakan suatu tahapan :)

  5. jaman sudah makin maju, tantangan untuk menjadi orang tua yang baik & menjadi ABG yang ndak labil itu mungkin sama sulitnya
    daripada cuma mencela, marilah kita beri contoh bagaimana menggunakan media2 itu menjadi sesuatu yang bermanfaat, bukan cuma buat ngumbar status atau cela-celaan :)

  6. iya nih.. aku sebel deh kalo para orang dewasa suka bilang aku labil gitu.. mereka itu sok tau banget deh pokoknya,, gak gaul sih padahal

    *pake baju SMA*

  7. yg salah? semuanya menurut saya. ya ABGnya, ya ortunya, ya gurunya, lingkungan, dan tekhnologi yg tiada batasan.

  8. aku jg punya adek ABG. aku nggak ngelarang dia FBan, tp aku kasih rambu2, sama aku minta dia sering2 ngobrol sama mbaknya yg udh lebih dewasa. gimanapun, cara diskusi emang paling pas.
    eh lama tak mampir ke mari hihihi.

  9. wah, seperti menyindir postingan di blog ku nih. :D

    Tapi bener juga sih. Anak-anak kita nantinya juga bakal jadi ABG. Maka dari itu, mulai sekarang tanamlah minimal 2 pohon di tiap pekarangan rumah kita biar generasi penerus kita mendatang tidak kekurangan oksigen dan penghijauan :D

    Kok gak nyambung

  10. emang susah sih kalau membandingkan dengan jaman sekarang. saya sendiri malah kagum lho dengan ABG sekarang pinter-pinter. kurikulum mereka beda dengan kita waktu sekolah.

    cuma yang saya sayangkan, beberapa abg yang saya kenal kurang mensyukuri apa yang mereka dapat saat ini. malah cenderung kurang puas. :)

  11. emm…g bisa dibikin parameter seperti ini, “menjadi ABG di masa sekarang sepertinya jauuuuhhh lebih sulit ketimbang dulu”. yg jd fokus harusnya si orang dewasanya, termasuk ortu, kedua pihak ini harus bs ngarahin para abg-ers ini. krn faktanya abg2 ini emang udh byk yg kelewatan…

  12. saya sudah bukan abegeh nih :| :))
    mungkin itu sebabnya saya ketinggalan jaman, dan enggak bisa juga nulis pake kombinasi angka sama huruf m4c3m 83ginih =)) *satu2nya praktik saya mengkombinasi huruf sama angka itu cuman buat password dowangan :))*

    dan AFAIK, pas masih abegeh dulu saya juga ngelakuin beberapa insanity, koq. cuman rasanya yang sekarang udah pada kebablasan :|

  13. memang bener tantangan jaman sekarang makin banyak, ga kebayang kl punya anak nanti brarti maknya jg mesti tau perkembangan jaman :D

  14. Itu sama saja dengan jalan. Karena banyak yang gak hati-hati terus kecelakaan … yang disalahkan jalannya, katanya angker hehhhe

    Salam bentoelisan
    Mas Ben

  15. Huahahaha! Aduh, yang terakhir itu pake bahasa alay…. *ngakak ampe perut sakit

    Duh, saya masih ABG ga yah…. :))

  16. iya sih, kalau sekarang jadi ABG emang lebih susah daripada dulu, banyak tantangannya, banyak godaannya. Saya sendiri punya 2 adek cewek yang masih ABG (eh saya juga masih deng :D). Melihat banyaknya masalah ABG jaman sekarang, kayaknya saya musti kerja keras nih buat jagain adek

  17. OMG nilaaaa… >> h4r3 GeNnnnneEeEe… g1tcHu L0cHHHHHH…. j4mAnNy4 1nT3rNeT…!!!!!! HaRU$ g4o0o0o0wwwLL…!!!

    puyeng bacanya… untung daku ndak punya adek… :))

  18. Ya tingkat kesulitan dalam pengaruh lingkungan pertemanan (networking) *apasih* emang susah sekarang.

    tapi tentang perjuangan hidup, kesehatan, dll tentu jaman dulu jauh susah lah :)

  19. Saya setuju dengan anggapan menjadi remaja di jaman sekarang lebih sulit. Jaauuuuuh lebih banyak halangan dan godannya.

    Tapi… saya benci bahasa alay…. x(

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *