Pengamen yang “Mengancam”

Pernah nggak denger pengamen (biasanya penampilannya didandanin ala rocker gagal) di angkutan umum atau dimana pun, nyanyi dengan lirik yg kurang lebih isinya seperti ini (dengan irama yg ngasal) :

“Kasihanilah kami… yg tidak punya uang… tidak mampu bersekolah… cari makan saja susah…”

 

Yeaaaahh… Seolah mereka sangat harus dikasihani. Lalu… liriknya berlanjut…

“Untung kami tidak merampok… tidak membunuh… kami hanya mengamen… untuk sekedar mencari sesuap nasi…”

 

Ok, masih biasa aja di sini. Lalu…

“Tolonglah kiranya Bapak dan Ibu memberikan sedikit rejekinya kepada kami yg tidak punya ini… Kami akan berdo’a semoga Bapak dan Ibu diberi berkah dan harta yg melimpah…”

 

Tiba-tiba si pengamen mengulur-ulurkan tangannya, menghampiri setiap penumpang.  Berharap diberi recehan. Namun yg terjadi ternyata tidak ada yg terusik. Tidak ada yg memberikannya uang. Hohoho… Tidak ada yg tersentuh. Lantas ia kembali lanjut bernyanyi dgn gitar kecilnya :

“Orang PELIT… hidupnya tidak akan makmur… akan sengsara… Karena dia terlalu PELIT hanya untuk sekedar memberi receh… yg kaya akan menjadi miskin… dan yg miskin akan tambah miskin… Begitulah jadinya nasib orang PELIT.”

 

Lalu dia ngeloyor pergi. Meninggalkan orang-orang yg sudah dikatai PELIT olehnya. Wajah orang-orang itu tampak acuh, datar, dan tidak peduli. Tp saya tau hati mereka jengkel bukan main. :))

 

Saya hampir selalu bertemu dgn pengamen yg seperti ini di angkutan umum, loh. :D Pengamen-pengamen yg awalnya lewat lirik lagunya (yg dia pikir menyedihkan) minta dikasihani, bahkan bersedia memberi do’a yg baik JIKA diberi recehan… Namun  seolah jg akan memberikan do’a yg buruk jika ia tidak diberi recehan.

in Sosial  

16 Responses to Pengamen yang “Mengancam”

  1. iya kadang mayan suka pas nyanyinya bagus… tapi kalo ujung2nya keluar nyanyian begini jadi males ngasi :))

  2. lebi nyebelin lagi kalo mereka bergerombol dengan tampilan sangar mata merah dan bau alkohol. trus mintanya dengan nada mengancam.

  3. bener kata ulpah, paling sebel kalo yang ngamen yang model begituan, skr ini tambah banyak e di setiap perempatan :|
    serem..

  4. hwahahah, banyak yg lebih parah nil.
    dulu ada tuh pengamen badannya gede kayak preman,mukanya sangar, trus ngomong “Pokoknya yang pelit nanti saya suntik! Awas jangan pelit!”
    Masih banyak lg deh yang ngancem2 gitu.

  5. ah emang sering denger tuh lagu2 curcol :)). biasanya malah ga dikasih karena berasa nyindir :)).

    ngomong2 soal pengamen, gue pernah loh diludahin sama pengamen anak cewe umur belum umur 3 tahun malah gue rasa. pas lagi makan siang di deket kampus pulak. miris2, entah diajarin apa sama yang ngasuhnya -_-. jadi berasa kena ahzab ringan jangan2 kurang beramal :)).

  6. kalau yg ngamen kayak gini pasti otomatis aku kasih… secara pada pengamen normal dan baik2 aja daku takut…

    *phobia terhadap badut, pengamen dan banci*

  7. kadang sebel tapi serem juga sih yaa.. kalo saya sih tidak memberikan uang tapi menolaknya dengan senyuman saja.. kalo jutek juga bisa2 dikasih bogem :p

  8. Ada ya yang kayak gitu hehehe, namanya kerja biar jadi pengamen harus ikhlas… klo ga ikhlas jadi seret deh rejekinya…

  9. hihihi… ngambek ala pengamen ituh…

  10. kalo nyanyinya bagus saya sih mau aja ngeluarin kocek tapi kl dah kyk gitu yg tadinya ilfil malah tambah ilfil.

  11. Heehhhe, untung ada mereka yang menjadi cermin dan penyeimbang alam. Setidaknya adanya mereka memberikan pelajaran bahwa masih banyak cara lebih baik untuk dilakukan meskipun dalam keadaan paling terpaksa sekalipun :)

    Mas Ben
    http://bentoelisan.blog.com

  12. sudahlah, cuekin saja
    kalo ada duit ya kasih,
    kalo ga ada, ya kembali cuek lagi
    :D

  13. udah jarang pake transportasi umum..
    wkwkwk..teringat dulu pernah liat pengamen seperti itu..
    ngamen seperti itu pas nggak ada satu orang pun yang ngasih uang..
    kesel campur kasihan juga :))

  14. pernah wawancara sama pengamen belom? Ternyata penghasilan rata2 per hari pengamen yang sering ngamen di komplek rumahku lebih gede dari penghasilan rata2ku per hari. Tapi mungkin penggunaan penghasilannya aja yang gak efektif. Fiuh….

  15. terus terang aja ya gw gax seneng lo semua berani ngomong dari belakang pada kaya banci lo semua ngomong tuh depan orangnya langsung donk jangan beraninya ngomong di belakang begini terus terang aja gw ketua pengamen Matraman gw paling gax seneng lo merendahkan harga diri gw & juga temen 2 gw kalo lo merasa laki/pejantan tangguh ngomong langsung aja depan orangnya blak-blakan dari pada ngoceh 2 gax jelas di belakang kaya banci tau gax lo mending lo potong aja sono KONTOL lo biar jadi bencong sekalian (_)_)======D

    • Hmmm… Anda ini Ketua Pengamen apa Ketua Preman? Bahasanya kok kayak preman, ya? Anda sendiri kok yg bikin jelek image preman di mata orang lain. :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *