Berikan Sedikit Respek pada Sang Putri

Dulu ketika baru ada pemberitaan tentang seorang ibu yang putrinya diculik oleh sebuah keluarga kerajaan di negeri seberang, banyak orang yang bersimpati. Apalagi katanya sang putri disiksa oleh suami dan keluarganya di sana. Media pun berlomba-lomba membuat pemberitaan, bahkan membantu sang ibu berhubungan dan berbicara langsung dengan kerabat atau anggota keluarga di negeri seberang.

 

Banyak yg penasaran dengan akhir tragedi itu. Hingga akhirnya suatu hari sang putri berhasil “direbut” kembali oleh sang ibu karena sang putri konon berhasil lepas dari “penjara” sang pangeran. Bahkan sebuah laskar dan anggota intelijen asing dikabarkan jg ikut serta membantu dalam proses pelepasan sang putri.

 

Drama berlanjut dgn bahagia. Sang putri akhirnya kembali ke pelukan ibunya dan menginjakkan kaki ke tanah air. Ia langsung menjadi sorotan banyak media. Diundang ke berbagai acara, wawancara dimana2, bahkan konon job pun mulai berdatangan. Dan dalam setiap sorot kamera, sang putri selalu tersenyum. Tampak bahagia, tanpa tekanan, dan seolah tidak pernah terjadi hal buruk pd dirinya.

 

Lalu apa? Tak dapat dipungkiri, gunjingan dan berita miring seputar sang ibu mulai merebak. Ada yg bilang sang ibu memang sengaja menjual anaknya utk menebus hutang yg melimpah. Lalu ada lg yg bilang bahwa sang putri hanya ingin mencari sensasi dgn menyebar fitnah sehingga ia semakin terkenal dan ditawari banyak job. Ada pula yg mencurigai keceriaan sang putri tiap kali disorot kamera karena sama sekali tidak tampak sedih dan tertekan.

 

Semakin lama, rasa simpati dan respek pd sang putri mulai pudar. Cibiran, cemoohan, dan sindiran jg pernah saya baca lewat beberapa blog yg pernah saya kunjungi. *loh, memangnya siapa mereka? kerabat dekat sang putri atau sang pangeran? =)) *

 

Mana yg benar? Hanya mereka yg tau… Hanya sang putri dan ibunya… Lalu pangeran dan keluarganya itu. Selebihnya? Kita hanya penonton drama. Kita hanya dapat mengamatinya dr balik layar kaca televisi kita. *kecuali kalau kalian menonton dr tv tetangga. :)) Ooopps… serius, Jumi. :| * Tapi yg menarik perhatian saya adalah… ya opini masayarakat yg tiba2 berbalik itu. Dulu kayaknya simpatiiiii… banget. Terharu dgn perjuangan sang ibu dlm mencari putri nya. Sekarang setelah mulai ada kabar miring tentang pemberitaan tersebut, semua beramai2 mencibir. Kok gampang banget ya terprovokasi? :))

 

Huh, kalo saya mah… Mending lihat masalah dr intinya aja. Toh sang putri udah visum meskipun dinilai agak “kelamaan” *dan dgn sok taunya sebagian orang menganggap dia lebih mendahulukan jumpa pers dr pd visum biar tambah tenar :)) *. Udah ada bukti dari dokter bahwa dia memang mengalami KDRT. Kalau dia hampir selalu kelihatan ceria di depan kamera, lalu kenapa? Harus gitu dia nangis2 dan murung setiap ada wawancara? Bener dong tindakan sang putri. Sang pangeran telah membuat hidupnya menderita selama beberapa bulan. Jd kalau dia masih terlihat sedih meskipun sudah tidak berada dlm “penjara” sang pangeran, sama aja dia masih berada dlm “penjara” itu.

 

Lalu tentang kabar buruk seputar ibunya, memang apa pengaruhnya? Kalau pun memang benar sang ibu dulu menjual putrinya, apakah itu artinya sang putri boleh dizalimi oleh suaminya sendiri? Plis, deh… Pemikiran macam apa itu? KDRT ya KDRT! Siapa pun pelakunya dan apapun alasannya, tetap tidak bisa dibenarkan. Mau dia dijual ibunya kek, mau ibunya banyak utang kek, mau ibunya adalah orang yg nggak bener kek, tetep aja putrinya nggak boleh dizalimi sama suaminya sendiri! Jd ngapain jg nyangkut-nyangkutin masalah siapa ibunya dengan tindak kekerasan yg dialami putrinya?

 

Jadi, tolong berikan sedikit respek pd sang putri. Berhenti mencibir dan bergunjing di belakang sana. Hati2 kuwalat! :)) Kalau suatu hari nanti kalian sendiri yg mengalami KDRT, gimana? ;;) Kalian jg pasti membutuhkan dukungan banyak orang dr segi apapun. Sang putri di sini hanya menjadi korban dan dia layak mendapat keadilan. Meskipun saya sempat merasa lucu karena tak lama kemudian saya menemukan fakta bahwa sebentar lagi akan ada sinetron yg dibuat tentang sang putri. Bahkan pemainnya jg sang putri sendiri. Wakakakak… =)) Tp terlepas dr semua itu, saya tetap melihatnya sebagai korban KDRT yg harus dibela dan layak mendapat keadilan. ;)

 

 

 

si jumi

16 Responses to Berikan Sedikit Respek pada Sang Putri

  1. Errr.. That sinetron makes people judging, I guess. Perlu ya? Udah kebanyakan sinetron isinya KDRT smua T_T

  2. menurutku sih ini opini yg dibentuk media, jadi opini publik memang tergantung arah yg dibentuk media.

    Tragis memang tapi itulah yang terjadi di Indonesia saat ini.

    Orang lebih percaya dengan media untuk apa yang dilihat dan didengar.

    Dan dengan sang putri saya pikir juga sudah hubungan mutualisme dengan media. Itu resiko yang dia tanggung untuk perhatian yang sedemikian besar dari media dan hasil yang didapatkan dari perhatian itupun tidaklah kecil disamping penderitaan yang (mungkin) dia dapatkan.

  3. Hehe pernah gw bahas ama cowo gw, menurut gw yg mencemooh dan mencibir itu hypocrites aja alias munafik… Entahlah, mungkin pada iri karna jadi kalah tenar, hehe. Trus klo dia jadi banyak job kenapa, salah gitu? Hehe.

    O iya gw rasa yg juga ikut ngebantu terbentuknya opini2 kontroversi itu tuh si blog “sebrang” yg sempet nampilin foto2 si putri yg “keliatan baek2 aja” waktu masih di sana deh… Tau kan blog-nya? Bah yakin bgt gw yang nulis orang suruhannya pangeran jg, klo nggak mana bisa ada akses sih dapetin foto2 eksklusif gitu.

    Hahah jadi ikutan nggosip nih :P

  4. capek ngikutinnya :P

  5. saya setuju kalo korban KDRT harus dibela… tapi kok ya saya juga setuju kalo ibunya sang putri emang sekana2 menjual putrinya…

    tapi ya bukan berarti sang putri boleh di KDRT-in…

    intinya ya terserah lah… dia mau menderita, mau tenar, mau pura-pura ato beneran, toh hanya mereka yg tahu… kalo emang sang pangerannya bersalah, ya semoga dapet hukuman yg setimpal… kalo ndak bersalah, ya semoga yang memfitnah dapet hukuman setimpal… :D

  6. Sebenernya kan semua itu diarahin sama media. Sang putri hanyalah ter-over expose sama media, dan malah bikin khalayak jadi bosen gara2 keseringan liat di TV dan berita2nya itu2 aja. Tapi yang disalahin malah si Putri. Lah, salah sapa situ seneng nonton Si Putri? media dan wartawan hanya menjawab keinginan konsumen, makanya dikit2 yang ditayangin ya Si Mano.
    Suka2 mano-lah mau ngapain… toh bukan kita2 ini yang ngasi dia makan XDDD bener sampeyan nil. Mau dijual ama Ibunya kek, mau dia nikah ama Si Tengku krn harta, kek… KDRT ya tetep KDRT.

  7. wah, udah ndak ngikutin tuh..

    mampir balik ya

  8. menurut saya, berprasangka buruk tuh ndak baik lo

  9. kunjungan

  10. Media aja yang terlalu mem-blow up

  11. media kadang suka berlebihan juga sih
    berita nya sendiri aja udh kaya sinetron, dibikinin sinetron pulaa hihihihi…

  12. Setujuuuuu!!!! Patut dibela dan dibeli gitu maksudnya…. Soalnya ponakanku kemarin nangis-nangis ampe ngesot-ngesot di lantai minta dibeliin baju gambar si putri…. Edaaaan!!!!

  13. apakah penjahat itu pedofil? atau karena anak-anak harganya mahal? kenapa nenek-nenek nggak ada yang diculik.. grandparent-napping..

  14. huwa, salah tulis di halaman orang *sangat memalukan*

  15. sudah ngak main sinetron, siap-siap bikin sensasi apa ya…..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *