Pesta Blogger 2008 Boleh Saya Kritik?

Langsung aja, ya. Alhamdulillah saya ikut dalam acara Pesta Blogger 2008 yg dilaksanakan pd tanggal 22 November 2008 kemarin di BPPT. Tentang acaranya bisa dilihat di webnya sendiri. :D Trus ga sengaja nemu sebuah kritikan pedas ttg acara ini. Wooo… saya sempat terkesima. :-o Sebanyak ini saya baca postingan ttg PB 2008, belum ada yg sepedas mbak yg 1 itu. :D Sempet sih, saya membaca beberapa postingan yg jg mengkritik PB. Tp ga ada yg sepedas di blog tersebut. *beda bumbu kali, yak?* =))

 

 

Nah, di sini saya ga mau ikut2an. Ga pengen jd mainstream. Mentang2 udh ada 1 blogger yg mengkritik sebegitu pedasnya, lantas saya jg melakukan hal yg sama. Kalo membaca dr postingan mbak Tiza tsb, ada beberapa hal yg saya setuju dan ga setuju. :D Setuju, karena saya jg merasakan keluhan2 yg sama dgn mbak Tiza di acara PB kemarin, kurang setuju karena sepertinya ada “tuduhan2” yg menurut saya kurang mendasar dan tanpa bukti. Nanti takutnya malah jd fitnah. :) Tp yg kemudian menjadi fokus saya adalah : bagaimana yg dikritik dan bagaimana yg membaca kritikan tersebut.

 

Pertama, yg dikritik (para panitia dan pemenang award barang kali) : anteng, tenang, menyimak kritikan dgn positif… meskipun saya yakin sebenarnya mereka sempet ikut panas jg membaca kritikan2 tersebut. :D (saya lihat dr komentar mereka pd postingan itu) Nah, lalu bagaimana orang2 yg “tidak terlibat” (orang2 yg cuma sekedar baca postingan doang dan ikut berkomentar). Ok lah, mungkin sebagian dr mereka jg ikut hadir dlm acara PB tersebut. Lantas kenapa kalo acara itu dikritik? Kenapa kalo ada yg ga enjoy atau ada yg ga suka? Kenapa kalo ada orang yg ga sependapat dgn kalian? Kok jd kayak kebakaran jenggot gitu? Yg dikritik aja tetep bisa berfikir positif, kok. :))

 

 

Tidak bisakah melihat suatu kritikan sbg “cambukan” yg dapat membuat segalanya menjadi lebih baik lg di masa yg akan datang? Banyak jg yg mencibir si tukang kritik. Dibilang syirik lah, melakukan kegiatan sosial cuma utk dapet award-lah. Saya yakin sekali, point yg ingin disampaikan mbak Tiza bukan seperti itu. Saya nangkepnya tuh ya, mungkin mbak Tiza pengen bilang gini : “ngapain seh pake acara award-award segala? ntar jd ada semacam persaingan gitu lg di antara komunitas2 blogger yg ada.”

 

 

Lalu tentang ketidakpuasannya tehadap hasil penilaian juri itu bukan berarti karena dia syirik, apalagi melakukan aksi sosial cuma utk dapet award. Kayaknya ga gitu, deh… ;;) (udh kayak iklan =)) ) Kalo saya seh nangkep maksud mbak Tiza tuh gini : “kenapa komunitas itu menang? komunitas saya kurang apa? memangnya apa kriteria juri dlm menentukan pemenang? dapet infonya dr mana?”

 

 

Seperti yg dituliskan salah 1 komentatornya :

 

Kalo semisal hendak membuat award-award-an, seharusnya sebelum-sebelumnya sudah menentukan parameternya apa.. dan sebelum membuat keputusan, kumpulkanlah informasi sebanyak-banyaknya.. gampangjih!

Nah, kalo belum mampu begitu, ya nda usah membuat award-award-an!!

 

 

Jujur, saya pribadi jg kurang setuju dgn adanya award-award itu. :) Tujuannya utk apa, sih ada award? Motivasi? :-o Oh, common… Saya percaya setiap manusia jg punya hati nurani, kok. Ga perlu ada award utk mendorong kita melakukan kegiatan sosial. Toh ada ga ada award, para pelaksana kegiatan sosial tetep semangat menjalankan aksinya, kan? :D Jd yah award bukan alasan sbg motivasi. Termotivasi melakukan kegiatan sosial utk mendapatkan award mungkin bisa jd iya. =)) Atau ada yg bisa memberikan saya jawaban yg dapat memuaskan tanda tanya saya ini? :D

 

 

Dan masih banyak lg pendapat2 lain di postingan itu yg dibantah oleh sebagian pembacanya. Intinya sih ya, emang ga semua orang siap mendapat kritikan, apalagi kritikan pedas seperti pd postingan mbak Tiza itu. Di sana sebagian orang yg baca boleh caci maki atau memojokkan mbak Tiza. Tp percayalah, di luar sana (saya yakin seyakin-yakinnya) ada banyak orang jg yg sependapat dgn mbak Tiza, namun belum memiliki keberanian sebesar itu utk mengungkapkannya. Mbak Tisa hanya salah 1 dr sekian banyak orang2 yg kurang puas dgn acara PB 2008 tersebut.

 

 

Namun di balik semua itu, tanpa mengurangi rasa hormat kpd panitia dan pemenang award, saya salut. ;) Tanpa adanya kerja keras mereka, PB 2008 ga akan ada. Tp 1 hal, saya setuju dgn sebuah komentar di postingan mbak Tiza itu :

 

good.. ini demokrasi..
kerja keras dihargain.. tentu..
hasil kerja tanpa pamrih di kritik.. jangan marah..
yang penting saling melihat pada diri sendiri.. apa yang kurang dan apa yang lebih..
kalo gak gini, PB2008 akan adem ayem aja kan?
dan menurut opini gue.. ini murni curhat dibandingkan sebagai upaya mencari popularitas.. so.. keep shouting.. selama masih tidak bertentangan dengan apa yang kita ‘percayai’.

aaqq – bangga jadi blogger indonesia.

 

Dan memang tidak mungkin bisa memuaskan semua pihak. Tp itu bukan alasan utk menutup kuping terhadap keluhan2 yg masuk, kan? ;)

 

 

 

Nb : huwaaaaaaaaa…. setelah dibaca2 lg kok saya rada2 jijay ya baca postingan ini? :(( nulisnya tuh hati2 banget. padahal tdnya pengen mencak2 jg, ngamuk2 jg… entah kenapa jd begini postingannya. :)) mungkin faktor ngantuk jg karena saya bikin postingan ini menjelang subuh. ;;) *ngeles* dan sebelum posting ttg ini, beberapa blogger sempet nitip pesan ke saya : “bikin kritikannya yg pedes2 ya, La!” maaf, saya cuma ingin menjaga perasaan sebagian orang. ;)) kalo yg baca postingan ini ada yg mencak2 jg, waaa… jangan salahkan saya, ya! salahkan mereka2 yg minta saya utk menulis kritikan2 pedas lg. huahahaha… =)) *nyari kambing hitam* :P

in Opini  

31 Responses to Pesta Blogger 2008 Boleh Saya Kritik?

  1. Emang penting yah awards…

    btw Pertamax…. :d

  2. ada perbedaan antara kritik membangun, dan kritik menghina/menjatuhkan… selain itu, ada juga perbedaan antara mengkritik secara santun, dan mengkritik tanpa etika…

    dalam menanggapi kritik itu, ada yang bereaksi tenang dengan kepala dingin (panitia dan penerima award, misalnya), ada juga yang “sedikit” emosi padahal berada di luar lingkaran (saya misalnya)…

    wew… seperti kata kang aaqq… this is democracy :)>-

  3. aku ndak ikutan PB08, jadi ndak ngerti :P ehhehe

  4. no comment deh buat yg ini

  5. sebar ah sebar ….

  6. Saya percaya setiap manusia jg punya hati nurani, kok. Ga perlu ada award utk mendorong kita melakukan kegiatan sosial. Toh ada ga ada award, para pelaksana kegiatan sosial tetep semangat menjalankan aksinya, kan?

    Lha iya betul itu, ada ataupun nggak ada award kegiatan sosial juga tetep jalan. Makanya kalo nggak dapet award ya jangan langsung nyolot. Harusnya tanpa award pun masih tetep berkegiatan sosial kan ? Award itu kan nggak penting. ngapain diributkan ?

  7. Barusan udah baca postingan yg dimaksud… Kritikan emang perlu sih tapi cara penyampaiannya aja kali bisa lebih “hati2”. Karna ga semua orang bisa berbesar hati dalam soal menerima kritikan… Salah2 malah bisa diartikan sbg bentuk provokasi lagi…

    Demokrasi sih demokrasi tapi klo ujung2nya malah jadi cibir2an sesama blogger ga enak jg suasananya yah.

  8. hahahahaha…

    harusnya postingan ini sudah bisa “meluruskan masalah”.

    ^^
    salam dari sini..

  9. Saya tetap menilai positif pemberian award2an semacam itu. Saya menganggap award ini bukannya untuk memecah komunitas bloger atau supaya bloger berlomba2 bikin aksi sosial demi ketenaran.Nggak kayak gitu.

    Ini adalah penghargaan terhadap apa yang sudah berlangsung jauuuhh sebelum ada pemberian award. Kita juga bisa lihat banyak aktivitas yang sudah berjalan, jauuuhh sebelum momen ini. Jadi kenapa kita perlu ragukan niat mereka yang sudah berbuat baik ini?

    Kenapa ada award? Itu sebagai penghargaan, sebagai bentuk dari dukungan kegiatan. “Kegiatanmu bagus, komunitasmu solid, keren lho”, gitu. Kenapa ada hadiah? Untuk mendukung pelaksanaan kegiatan sosial yang diusulkan oleh komunitas tersebut.

    Tergantung cara pandang aja sih yaa.. Saya percaya sebagian besar kegiatan sosial yang dilaksanakan komunitas dilandaskan kepedulian semata dan bukannya ngejar penghargaan. Mendingan kita pelihara semangat yang seperti ini..

  10. @sheila
    justru yang kaya gini yang bikin saya jadi semangat blogwalking lagi . .

  11. saya rasa pro dan kontra itu wajar terjadi. sedangkan bagaimana cara mengungkapkan kritik (terutama melalui blog) secara tidak langsung mencerminkan karakter si empunya blog, dan ini wajar saja.

    secara pribadi (tidak membawa nama komunitas tertentu), saya merasa pemberian award ini sah sah saja. kita mengenal “penghargaan dan hukuman”. penghargaan kepada orang yg berbuat baik, apakah perlu kita “kontes” kan? demikian pula dengan hukuman kepada ygn berbuat buruk.

    tujuannya apa? ya untuk memacu komunitas tersebut (sekaligus memberi amanah) untuk berbuat lebih baik lagi. award beda dengan kontes lah. kalo nanti dibuat kontes, dikhawatirkan komunitas tersebut akan berbuat untuk mengejar award. ini ygn saya rasa kurang tepat.

    saya bisa memahami bila ada suatu komunitas yg merasa “seharusnya komunitas saya, kok bisa komunitas itu?” karena meraa komunitas mereka lebih “layak”. menurutku ini wajar saja, kok. di sinilah kita bisa melihat kedewasaan dan keikhlasan.

    yang menjadi permasalahan adalah, kriterianya apa? kok bisa itu yang menang? komunitas itu berbuat apa? silakan baca postingan mas iman (yg melihat permasalahan ini lebih “netral”).

    semoga “permasalaha”n ini tidak berlarut dan merusak jalinan silaturahmi antar bloger.

    vivat blogers!

  12. Iya sih, mungkin panitia perlu memberi tahu seperti apa rincian kriteria pemenang award, agar semua pihak dapat maklum dan menerima hasilnya..

    Tapi well, jika ada pihak yang melakukan sebuah kegiatan sosial dengan ikhlas, seharusnya dia gak peduli dapat award atau tidak, kan?

    Saya memang bukan panitia, tapi saya tahu bagaimana “penderitaan” rekan-rekan panitia, sehingga mungkin saya jadi agak panas juga.. :D

  13. ahhh setuju pangsit…..aq jadi semangat blogwalking lagi…updet blog ah besok

  14. Cabenya kurang nill…
    kurang pedesss…

    Tp klo yg dikritik adalah hasil kerja keras sekian banyak orang, ya udah deh…gue ga ngompor2in lo deh XDDDD
    secara, gue jg ga ngerti ada apaan di PB.

    Menurut gue, kritik pedas nggak masalah, asal sopan dan dikasih saran. jadi ga cuma memberi kritik, tp memberi kritik yg membangun ;)

    keep up the good post

  15. ..kurang setuju karena sepertinya ada “tuduhan2? yg menurut saya kurang mendasar dan tanpa bukti. Nanti takutnya malah jd fitnah…

    Nah itu dia pointnya, Saudara kembar. Kritian beliau itu wajar buat gue, sepedas apapun gue yakin panitia bisa menerima dengan lapang dada.

    Sayangnya,.. sebuah tuduhan saja yang tidak berdasar, justru membuat sebuah kritikan itu menjadi sangat tidak bermutu dan jauh dari tujuan..

    Karena bisa jadi orang setelah membacanya, justru mendapatkan kesimpulan yang salah. “ah, paling iri” atau “paling lagi PMS” atau “provokasi kek nya ini” ..

    Bisa kita lihat sendiri, ternyata tujuan Teeza dengan postingan itu tidak tersampaikan ke pembaca…

    – “Dari yang kesel karena di Fitnah” –

  16. tambah lagi…
    Nil, titip salam buat Mas Goenrock
    Mantaps orangnyaa, salut =) *gue abis baca blognya Tee-za, baca komennnya mas Goen*

  17. Saya juga pengen ngritik…mencak2…misuh2…tapi gak punya bahan…lha wong saya kemaren ndak ikut pagelaran akbar itu e…hahahahaha

  18. kritik itu perlu sepanjang membangun dan tidak merusak….

  19. wajar lah inikan dalam tahap proses pendewasaan

  20. btw, panitianya udah ngasih penjelasan ttg kriteria penilaian gk?
    atau hanya karena BBC & CahAndong yg sambut blogger luar ? hehehe
    *peace*

  21. mengeluarkan kalimat ‘inspiring SHIT’ dan menuduh adanya money politics itu kritik ya? bagi saya hell no.
    trimakasih

  22. lho, kok malah jd jijai sendiri dengan bahasa yg ‘dewasa; begini ??
    mnrt saya, ini bahasa kritikan yg dewasa. proporsional dan bisa membedakan antara fakta dan opini. lihat saja, efeknya. komen yg masuk juga rata2 terikut menjadi santun + ‘dewasa’ juga kan ? ;)

    kritik yang bagus itu, seharusnya bisa menempatkan diri, mana yg fakta mana yg opini. apalagi ini (blog) adl ruang publik, walo bersifat personal.

    coba, kl kritikus politik tulis artikel di media besar dan isinya full subyektivita dia, da juga paling dicemooh krn tdk bisa menggunakan kemapuan analisanya kan ??

    jd, walo di blog pribadi sekalipun, nulis kritik biarpun itu curhat, uneg2, mustinya ya hati2, membedakan mana yg fakta dan asumsi.

  23. pertama-tama, aku mau kritik, tante. eh ga deng, ngebenerin dikit :D

    Tujuannya utk apa, sih ada award? Motivasi? Oh, common… Saya percaya setiap manusia jg punya hati nurani, kok

    yg bener: come on ato c’mon, ya kan? :D

    kritik seharusnya bisa memotivasi untuk menjadi lebih baik.

  24. saya termasuk yg baca loch?? hehe…
    tp saya sepakat dg mbk tiza..dan yakin seyakin2nya apa yg ia kritik adalah hal yg jauh lebih besar dari kritik itu sendiri..

    yiatu untuk Indonesia yg lebih baik dan bermartabat di setiap levelnya, termasuk dunia blogger ini.. :)

  25. tumben nilla jadi dewasa.

    udah masuk masa puber ya?

    ;)

  26. salam kenal buat si jumi sang pemilik blog ini…

    cuma mo bilang… thanks.. karena sesungguhnya itu yang kumaksudkan, tapi ya semua berhak men-judge dirikuw. aku tau dirikuw kadang terlewat batas, tapi itu sekedar emosi sementara dan itu sekedar speaking out loud, speaking whats in my head and heart. Sekarang tinggal move forward aja, gimana kedepannya.. aku belum sempet posting dan rada2 enggan menambah komentar … tapi menerima segala komen dengan insyaALLAH lapang dada, secara akunya juga dableg sich.. hihihih.. duh jadi curlong disini nech…

    dah ah.. lotsa work to do..!
    have a beautiful day!

  27. nice post :)

    terus terang, saya capek.

  28. kritik yang membangun tetap diperlukan supaya tidak ada yang terlalu jumawa dan menganggap segalanya baik, berharap lebih baik lagi untuk penyelenggaraan berikutnya :D

  29. its a gud democrazy :d buktinya gw udah nimpukin muka bush pake sepatu berkali-kali di game online hihihi..=)) kritik dan saran wajar , hope PB 2009 wil b better:)>-

  30. boleh kok dikritik :d/

  31. Setuju sobat dengan pendapatnya bahwa award2 itu sepertinya begitu murah karena di tebar begitu saja tak ada kreteria , n rasanya kok jadi beban buat penerima karena harus meneruskannya ke sekian orang lagi.. kayak MLM hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *